Thursday, June 15, 2017

Jerusalem

Kesucian, Konflik dan Pengadilan Akhir


Oleh : Trias Kuncahyono

Penerbit : Kompas, 2014
Tebal : 315 halaman

Jerusalem: Kesucian, Konflik, dan Pengadilan Akhir.

Jerusalem adalah kota yang telah memikat hati dan pikiran umat manusia selama berabad-abad. Dengan warisan sejarahnya yang kaya, simbolisme agamanya yang mendalam, dan posisinya yang strategis, Jerusalem telah menjadi pusat perhatian bagi banyak peradaban dan agama. Namun, keindahan dan kompleksitasnya seringkali diselingi oleh konflik yang membara, mencerminkan pertarungan atas klaim religius, budaya, dan politik.

Kesucian.
Jerusalem dianggap sebagai salah satu tempat yang paling suci dalam tiga agama utama: Yudaisme, Kekristenan, dan Islam. Bagi umat Yahudi, Jerusalem adalah situs Bait Suci, tempat di mana Bait Allah pertama kali dibangun oleh Raja Salomo. Bagi umat Kristen, Jerusalem adalah tempat kelahiran, karya, dan kebangkitan Yesus Kristus. Sementara bagi umat Islam, kota ini adalah situs Al-Aqsa, tempat di mana Nabi Muhammad dinaikkan ke surga.

Kesucian Jerusalem tidak hanya menjadi aspek penting dalam kehidupan religius, tetapi juga menjadi titik fokus bagi orang-orang dari seluruh dunia yang melakukan perjalanan ke kota suci ini untuk beribadah, merenungkan, dan mencari kedamaian spiritual.

Konflik.
Namun, kesucian Jerusalem juga telah menjadi sumber ketegangan yang berkelanjutan. Sejak pembagian kota tersebut oleh Perser kuno, hingga penaklukan oleh berbagai imperium termasuk Romawi, Byzantium, Islam, dan Kekaisaran Ottoman, Jerusalem telah menjadi pusat konflik dan pertumpahan darah.

Konflik modern yang paling terkenal adalah antara Israel dan Palestina. Pertempuran atas klaim wilayah, akses ke situs suci, dan kepentingan politik telah menyebabkan kekerasan yang terus-menerus di kota ini. Jerusalem telah menjadi simbol konflik yang berkepanjangan antara dua bangsa yang saling bertentangan, yang bertujuan untuk mengklaim kota suci ini sebagai ibu kota mereka sendiri.

Pengadilan Akhir.
Dalam konteks agama, Jerusalem juga memiliki peran yang penting dalam keyakinan akan pengadilan akhir. Dalam berbagai keyakinan, Jerusalem dipandang sebagai tempat di mana peristiwa-peristiwa penting dalam akhir zaman akan terjadi. Keyakinan ini mencakup kedatangan Mesias dalam agama Yahudi, kedatangan Kristus kedua kali dalam agama Kristen, dan peristiwa-peristiwa penting lainnya dalam eskatologi Islam.

Oleh karena itu, Jerusalem bukan hanya menjadi tempat bersejarah dan pusat konflik, tetapi juga dianggap sebagai pusat dari ekspektasi akan hari penghakiman terakhir. Pandangan ini menambah dimensi spiritual yang mendalam kepada kompleksitas kota ini, membuatnya menjadi pusat perhatian tak hanya bagi manusia secara politis dan budaya, tetapi juga dalam pemikiran religius dan filosofis.

Dengan demikian, Jerusalem terus menjadi titik sentral dalam narasi global, menarik perhatian dan emosi dari orang-orang di seluruh dunia. Dalam upaya untuk meraih kedamaian dan keadilan, penting bagi pemimpin dunia dan pemuka agama untuk menghormati kesucian Jerusalem sambil berusaha untuk menyelesaikan konflik yang telah menghantui kota ini selama berabad-abad. Hanya dengan penghormatan, dialog, dan kerjasama, mungkin Jerusalem akan menjadi tempat harmoni dan persatuan, bukan sumber ketegangan dan pertumpahan darah.

---

Tanah Palestina terletak antara Laut Putih Tengah, sungai Yordan dan Laut Mati, di sebelah utara hingga Hama dan di sebelah selatan hingga Gaza dan Hebron. Jerusalem merupakan kota suci bagi 3 agama monoteistik, yaitu Yahudi, Kristen dan Islam. Silih berganti penguasa duniawi menguasai Jerusalem.

Orang Yahudi meyakini bahwa menyentuh Tembok Ratapan seperti menyentuh Tuhan.

Di puncak gunung diatas Tembok ratapan berdiri Dome of the Rock dan masjid Al Aqsha.

Di sana pula terdapat gereja Makam Kristus.

Tahun 3000 SM tanah Palestina dikenal sebagai tanah Kanaan yang berasal dari bahasa Phoenicia. Konon suku Kanaan merupakan keturunan Ham, putra kedua dari Nabi Nuh. Dan Israel adalah keturunan dari nabi Ibrahim yang bermoyang Sham, putra pertama Nabi Nuh.

Saat terjadi Perang Salib III, pasukan Kristen dibawah raja Inggris, Richard kalah lagi oleh pasukan Saladin. Meski menang perang, Saladin menjamin keamanan dan memberi akses bagi para peziarah ke tanah suci dari agama apa pun.

Khalifah Umar bin Khattab pun pernah melakukan hal serupa.

Saturday, June 3, 2017

Politik dalam Sejarah Kerajaan Jawa

Manuver dan Intrik Politik Kerajaan-Kerajaan di Jawa dari Mataram Kuno hingga Mataram Islam


Oleh : Sri Wintala Achmad

Penerbit : Araska, 2016
Tebal : 248 halaman


Ilmu politik adalah ilmu yang mempelajari pembentukan dan pembagian kekuasaan yakni kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain sesuai dengan keinginan si pemilik pengaruh.

Sangat menarik kita mempelajari masa lalu dari sejarah kerajaan yang berdiri di Indonesia khususnya di tanah Jawa yang didalamnya penuh strategi politik dan intrik. Tidak hanya dibahas kerajaan-kerajaan besar saja dan tidak hanya dibahas untuk raja-raja besar saja, namun hampir menyeluruh. Yaitu diantaranya adalah sebagai berikut :

Mataram Kuno periode Jawa Tengah
Dinasti Sanjaya
Raja Sanna (710 - 717 M), bercorak Hindu Siwa dengan gelar Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya

Dinasti Sailendra
Dyah Pancapana, bercorak Budha dari India Selatan
Dharanindra (782 - 812 M), dengan gelar Sri Sanggrama Dhananjaya
Samaratungga (812 - 833 M), dengan prestasi membangun candi Jinalaya atau Borobudur
Pramodhawardhani (833 - 856 M)
Mpu Manuku menikahi Pramodhawardhani sehingga terjalin Dinasti Sanjaya yang beragama Hindu dengan Dinasti Sailendra yang beragama Budha, kemudian dibangun candi Siwagreha (Prambanan)

Dyah Lokapala (855 - 885 M)
Dyah Saladu (887 M)
Dyah Balitung (898 - 910 M)
Dyah Tuludong (919 - 921 M)
Dyah Wawa (924 - 928 M), dengan gelar Sri Maharaja Rakai Sumba Dyah Wawa Sri Wijayalokanamottungga

Mataram Kuno periode Jawa Timur
Mpu Sindok (929 - 947 M)
Sri Isana Tunggawijaya (947 M)
Dharmawangsa Teguh (985 M)

Kahuripan
Berada di area Sidoarjo dan Pasuruhan
Airlangga (1019 - 1042 M)

Janggala
Janggala atau Jenggala atau Ujung Galuh merupakan pecahan kerajaan Kahuripan sebelah timur
Lembu Amiluhung (1042 M - 1044 M)
Sri Maharaja Mapanji Garasakan (1044 - 1052 M)
Mapanji Alanjung Ahyes (1052 - 1059 M)
Sri Samarotsaha

Kadiri
Kadiri atau Kediri merupakan pecahan kerajaan Kahuripan sebelah barat dengan ibukota Dhaha
Lembu Amisana (1042 M)
Jayabhaya (1135 - 1159 M)Rakai Sirikan (1159 - 1169 M)
Sri Aryeswara Madhusudanawatara Arjamuka (1169 - 1171 M)
Sri Gendra (1171 - 1182 M)
Kertajaya (1182 - 1222 M) dengan gelar Sri Kamesywara Triwikramawatara Aniwariwirya Andindhita Digjaya Uttunggadewa

Featured Post

Rahasia Nusantara

Candi Misterius Wangsa Syailendra Penulis : Asisi Suhariyanto Penerbit : GagasMedia, 2024 Tebal : 274 halaman Budaya bukan sekedar kesenian ...

Related Posts